loading...

Ayat Alquran Tentang Tsunami

Tsunami Aceh terjadi pada tanggal 26 desember 2004, Gempa bumi berkekuatan 9,0 skala Richter mengguncang Aceh dan Sumatera Utara, sekaligus menimbulkan gelombang tsunami di samudera Hindia. Bencana alam ini telah merenggut lebih dari 220.000 jiwa

Selain itu pada tanggal 26 Desember 2003, terjadi gempa bumi di Bam, Iran, berkekuatan 6.5 skala Richter dan menyebabkan lebih dari 41.000 orang tewas. Kemudian pada tanggal 26 november 2004, terjadi gempa di kota nabire (papua), sepertinya terdapat keistimewaan pada tanggal 26,karena pada tanggal itu, terjadi berbagai bencana alam. angka 26 adalah angka 6 yang ditulis sebanyak 2 kali, di dalam al-quran telah tertulis sebuah kehancuran suatu kaum, yang disimbolkan dengan angka 6, yang disebutkan sebanyak 2 kali. Di dalam Al Quran surah : 6 (al an'aam), ayat 6,


"Apakah mereka tidak memperhatikan berapa banyak generasi yang telah Kami binasakan sebelum mereka, padahal telah Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi, yaitu keteguhan yang belum pernah Kami berikan kepadamu, dan Kami curahkan hujan yang lebat atas mereka dan Kami jadikan sungai-sungai mengalir di bawah mereka, kemudian Kami binasakan mereka karena dosa mereka sendiri, dan Kami ciptakan sesudah mereka generasi yang lain.

https://dayahguci.blogspot.com/2017/07/ayat-alquran-tentang-tsunami.html


Hikmah Tsunami Aceh

MOHD IRSYADI ABU BAKAR (Penulis yang berkunjung ke Banda Aceh pada 18 hingga 21 September yang lalu)

Saban minggu, sekolah-sekolah akan mengadakan lawatan melihat tinggalan sejarah Aceh dan tsunami.

JAM 7.58 pagi waktu Aceh, 26 Disember 2004

Mujiburrizal yang baru pulang dari bandar sedikit kaget apabila mendapati gegaran berlaku. Keadaan jadi kecoh. Ramai yang keluar dari rumah. Gegaran selama 10 minit itu menimbulkan kebingungan kerana Aceh tiada pengalaman menghadapi situasi ini.

Orang terpinga-pinga melihat beberapa bangunan yang runtuh akibat gegaran itu. Lebih kurang 15 minit selepas itu, kedengaran orang memekik: "Air laut naik! air laut naik!" diselangi bingit bunyi kenderaan dan orang bertempiaran.

Mujib yang menyangkakan air hanya pasang tinggi sekadar menyediakan persalinan untuk solat. Namun, ketika dia melangkah keluar dari rumahnya air hitam dilihat mengalir di jalan-jalan. "Kiamat ke hari ini?" hanya itu yang terpacul dari bibirnya.

Mujib bergegas membawa keluarga dan jiran-jiran naik ke tingkat dua rumah jirannya. Dalam beberapa saat selepas itu air sudah berada diparas leher. Pada waktu itu, Aceh menjadi lautan. Alhamdulillah, ALLAH SWT hantarkan sebuah bot nelayan yang tersangkut betul-betul di sebelah rumah tempatnya dan seramai 54 orang penduduk yang berada di situ pada hari tersebut kesemuanya selamat.

Hari ini, genap sedekad peristiwa tsunami yang menggegarkan dunia itu berlaku. Bagi Mujib dan kebanyakan penduduk Aceh, ia bagaikan baru kelmarin terjadi. Bayangan ngeri itu sentiasa bermain-main di ruangan mata.

Jika kita melawat Banda Aceh kini, mungkin tidak kelihatan lagi runtuhan akibat kejadian tersebut. Segalanya telah diperbaiki hasil sumbangan dan bantuan dari seluruh dunia. Namun, kebanyakan kesan-kesan tsunami masih dikekalkan untuk tatapan pelancong.

Mujib yang kini bertugas sebagai duta Muzium Aceh, selepas Tsunami Jepun berlaku pada tahun 2010 seorang wartawan dari media Jepun pernah bertanya, mengapa Aceh masih lagi mengekalkan tinggalan peristiwa hitam ini, bahkan dipelihara dan dijadikan monumen?

DI Jepun, segala kesan dibersihkan sehingga tiada kesan lagi.

"Mungkin orang lain melihat peristiwa ini sebagai suatu bencana alam sahaja. tetapi, bagi Aceh yang rata-rata penduduknya beragama Islam menganggap tsunami adalah satu teguran dan peringatan daripada Tuhan.

"Justeru, Aceh memelihara tinggalan akibat dari tsunami untuk dijadikan iktibar dan pengajaran kepada generasi kemudian," terang Mujib.

Rata-rata penduduk Aceh melihat tsunami lebih daripada sekadar bencana. Sebaliknya, ia adalah peluang untuk Aceh membuka kembali ‘buku baru’ bagi negeri itu dengan meninggalkan segala kepahitan yang lalu.

Buka pintu kepada dunia

Jika disingkap kembali lembaran sejarah lampau, Aceh pernah menjadi sebuah kerajaan yang hebat suatu masa dahulu.

Mujib berkata, kewujudan kerajaan Islam Samudera-Pasai (1200-1400) dan kerajaan Islam Lamuri (sebelum 1500) menjadi bukti kegemilangan Aceh. Bahkan negeri ini berfungsi sebagai pusat Islam Nusantara sebelum ia berpindah ke Melaka.

"Kerajaan Aceh Darussalam di bawah pemerintahan Sultan Iskandar Muda adalah zaman kegemilangan tamadun Aceh. Kegemilangan ini yang kemudiannya hilang akibat penjajahan dan peperangan.

"Tsunami sebenarnya telah membawa banyak kebaikan kepada kami. Sebelum berlaku bencana ini, konflik antara kerajaan Indonesia dan Gerakan Aceh Merdeka selama lebih kurang 30 tahun memberi kesan yang buruk kepada masyarakat.

"Aceh tidak dikenali dunia kerana peperangan menutup pintu negeri ini dengan negara luar. Tetapi, tsunami membuka kembali gerbang tersebut. Berbekalkan bantuan dan sumbangan daripada pelbagai negara, kami kini berusaha bangkit menuju kemajuan," jelasnya panjang.

Tambahnya lagi, sejarah tersebut menjadi kekuatan Aceh untuk bangkit kembali. Jika dahulu Aceh pernah gemilang. Tidak mustahil, ia akan bangkit kembali.

Setelah peristiwa tersebut, negeri yang terkenal sebagai 'Serambi Makkah' ini mula mengorak langkah. Perdamaian dan deklerasi mewujudkan ruang dialog dengan kerajaan Indonesia. Aceh tidak lagi memilih jalan keras untuk merdeka.

Sebaliknya, pemberian autonomi khusus dianggap satu langkah bijak kerana Aceh boleh membangun dengan caranya sendiri.

Tsunami sebagai 'penyelamat'

"Bencana ini yaitu penyelesaian yang datang daripada ALLAH kepada masalah yang melanda Aceh selama ini. Jika dahulu Aceh pernah ‘hilang’ dari mata dunia. Kini, tsunami memperkenalkan kami kembali.

"Justeru, berasaskan zaman gemilang Aceh Darussalam, kerajaan berusaha membangunkan negeri ini dengan nilai-nilai Islam. Keizinan untuk melaksanakan undang-undang syariah juga menjadi suatu pencapaian dalam menuju kembali kegemilangan Aceh.

Kunjungan ke negeri tersebut baru-baru ini, memperlihatkan kesungguhan yang bukan sekadar kata-kata. Pelaksanaan undang-undang dilihat semakin berkesan dalam mendidik masyarakat. Aceh kini menjadi destinasi pelancongan yang hebat.

Kesan tinggalan tsunami, alam semula jadi yang sebelum ini tertutup daripada pengetahuan ramai kini menjadi tumpuan pelancong di seluruh dunia. 10 tahun yang lalu mengubah wajah Aceh keseluruhannya. Walaupun pahit bagi mereka, hari ini kebanyakan penduduk Aceh mula mengerti hikmah yang tersirat di sebalik semua itu.

Sebagaimana kata nasihat daripada Pengarah Urusan Muhibbin Holiday, Ustaz Ghazali Ibrahim, yang mengetuai rombongan, apa yang berlaku di Aceh adalah iktibar kepada kita semua, tidak kira mangsa ataupun orang yang melihat tinggalan peristiwa tersebut.

"Manusia ini melihat dengan beberapa pandangan, mata, akal nafsu dan hati. Jelas, apa yang dilihat itu yang kita dapat. Jika orang berkunjung ke negeri ini hanya untuk melihat keindahan dan barangannya, pemerhatian tersebut tidak akan membawa makna yang besar dalam diri.

"Setelah tsunami dunia mula tahu mengenai Aceh yang melalui situasi sukar sejak 30 tahun dahulu. Kita mula melihat realiti sebenar pertolongan ALLAH di sebalik bencana tersebut. Maka belajarlah agar peristiwa hari ini tidak akan berulang lagi," katanya.

Menurutnya, mudah-mudahan peristiwa ini mengajar dunia perihal syukur dan sabar. Di mana kita dapat lihat harganya di sini. Juga mengajar mengenai reda dalam setiap takdir yang ditetapkan untuk kita.

Aceh kini cuba membangun dan mereka mengharapkan doa dari dunia seluruhnya. Tsunami bukan sahaja merubah geografinya. Ia turut meletakkan cita-cita dan hasrat dalam diri penduduknya memulakan hidup baru. Semoga Aceh akan kembali menjadi tamadun yang gemilang sebagaimana buminya suatu ketika dahulu.

Ayat Alquran Tentang Tsunami Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Abu sigly Ahlussunnah waljamaah